Tags

, , , ,

Hari Minggu kemaren, kita kebagian ngisi Paduan Suara di Gereja GKG Pandeyan. Jauh-jauh hari sebelum acara, kita udah bicarain tentang hal ini bareng Pak Jimmy, dosen kita.

Ane sendiri juga lupa, lebih tepatnya gak tau darimana awalnya rencana ini. Sampai Pak Jimmy akhirnya menunjuk Gerejanya Riris sebagai tempat yang kurang beruntung buat menampung dan mendengarkan suara kita Hahahaha..

Latian? Kita juga udah latian lama kok. Kira-kira jauh-jauh hari sebelumnya, sekitaaar ummm.. eh sebenernya kita latian gak sih waktu itu?

Kita berangkat jam 7 pagi dan sampai disana sekitar jam 9nan. Seperti biasanya, awal-awal ibadah, kita puji-pujian pembuka dan nyanyi bareng Jemaat lain. Sampai akhirnya WL mempersilakan kita buat maju mempersiapkan diri. Sebagai penyanyi profesional dan Juara lomba nyanyi tingkat RT yang pesertanya Monyet sirkus, ane ngerasa gagal banget waktu itu. Sejak pertama dateng, ane ngerasa telinga ane agak berdengung. Ini salah satu hal yang terjadi kalau ane lagi Flu. Ane masih flu, sejak kejadian waktu itu. Karena hal sialan itulah, suara ane malah lebih mirip Mike mohede yang abis kehujanan semaleman, gara-gara maen film India. Bindeng banget.

Anyway, setelah kita maju, ada juga persembahan Pujian dari Jemaat Gereja. Bukan Jemaat biasa, tapi Jemaat dari asrama gereja, yaitu saudara-saudara kita yang punya gangguan psikis. Ane baru tau juga, kalau ternyata Gereja dan Asramanya ini 1 Lokasi. Hal yang bikin ane suka adalah gereja ini udah ngelakuin hal-hal keren kayak gini semenjak 35 taun lalu.

Persembahan Pujian dari Jemaat Asrama



Jadi, mereka dateng setiap Minggunya buat ngikutin ibadah di tempat ini. Walaupun mungkin ada dari mereka yang bahkan enggak tau kenapa mereka harus maju ke depan dan tepuk tangan buat persembahan Pujian, tapi seenggaknya mereka mau.Satu kata, Luar Biasa.

Acara berikutnya, dilanjutin sama Pak Jimmy. Isi khotbahnya yang tentang Keselamatan rasanya juga ngebuat Jemaat Antusias deh. Semua Jemaat bisa fokus dan duduk tenang di kursi mereka. Buktinya, gak ada Jemaat yang tiba-tiba keluar dan masuk lagi ke dalem sambil membawa sepiring siomay yang mereka beli di luar, karena saking bosennya.

“Dan keselamatan tidak ada di dalam siapapun juga selain di dalam Dia, sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kau dapat diselamatkan.” – Kisah Para Rasul 4 : 12

El Shaddai El Shaddai Allah Maha Kuasa
Dia besar Dia besar El Shaddai Mulia
El Shaddai El Shaddai Allah Maha Kuasa
Berkat-Nya berlimpah. El Shaddai

Dari semua itu, ane ngerasa kalau gak ada yang perlu ditakuti lagi dari semua hal-hal duniawi. Hal yang paling sederhana contohnya, Kematian. Entah itu kematian kita atau bahkan satu dari anggota keluarga kita. Kita enggak usah lagi khawatir. Orang yang telah dipanggil Tuhan, udah aman disana. Kita enggak usah lagi mikirin semua hal-hal yang justru ngebebanin pikiran kita. Hidup cuma sekali. Serahkan semuanya pada Tuhan. Kalian bakal ngerasain gimana jadi kakek-kakek dan nenek-nenek yang bakal tetap tersenyum dalam ngejalanin hari tua kalian. Caranya? Just Enjoy your Life. Apalagi setelah itu, ditutup sama Lagu El Shaddai yang ngebuat kita makin meresapi inti dari khotbah hari itu.

Begitu acara selesai. kita dipersilakan buat makan siang yang ternyata udah disiapin dari sana. Pas banget berhubung karena kita udah mulai laper waktu itu. Bahkan, Eko udah berulang kali bilang ke ane kalau dia mulai laper. Waktu ane perhatiin, ternyata dia gak bohong. Buktinya, dia mulai ngeluarin cairan bening dari mulutnya waktu ngeliat semua makanan di depan kita. Karena takut dia diusir gara-gara dikira Pasien Epilepsi yang kabur dari rumah sakit sebelum sempet ngelahap semua makanan itu, ane cepet-cepet suruh dia buat bersihin semua cairan di mulutnya. Iya, efek dari kelaparan ini, ngebuat kita ngeluarin semua bakat Buas tersembunyi yang ada dalam diri kita waktu ngeliat makanan. Eh, tapi ane enggak makan banyak kok, enggak. Beneraan.


  Kelompok Paduan Suara Amatiran yang bakal muncul tiba-tiba, kalau kalian ngebakar kemenyan waktu siang bolong

                                          
Setelah pamitan, kita berencana buat mampir ke Waduk Gajah Mungkur. Tapi karena ada rencana laen bareng keluarga abis itu, ane mutusin buat langsung pulang.






NB : Walaupun pantat udah cenat cenut karena kelamaan naek motor, ane ngerasa sebagai orang yang beruntung hari itu. Bisa ada di tempat ini bukanlah rencana kita. Tapi Tuhan yang ngebuat kita semua ada disini. Ini ane tulis sebagai catatan bahwa ane pernah dateng ke tempat ini dan masih dikasih kesempatan buat ngelakuin semua hal ini. Thank God!

Advertisements