Tags

, , , ,

Sebelum nyampah lagi disini, pertama-tama ane mau ngucapin selamat ulang tahun buat negara Indonesia yang ke-69. Iya, meskipun ini udah lewat sih. Tapi masih belum keterlaluan banget kok buat ngucapin sekarang huehehe. Semoga kedepannya Indonesia bisa menjadi negara nomer satu di dunia. Entahlah, nomer satu di bidang apa. Tapi yang baik-baik pastinya..

Sebenernya dari beberapa hari lalu, udah banyak yang pingin diceritain disini, tapi entah kenapa ane selalu males buat buka si lepi ini. Sekalinya udah buka, ane malah lupa karena keasikan maen PWO. Sepertinya ane harus segera menemukan aplikasi buat nge-blog lewat hape deh, biar lebih praktis. Hah

Anyway, apa yang lebih mengejutkan ketika kehidupan kalian berjalan normal dan tiba tiba kalian merasa ada makhluk dari dunia lain yang “nginep” di rumah kalian. Seperti yang terjadi di rumah kita beberapa waktu lalu.

Bingung juga mau mulai darimana. Hari itu, rumah kita berubah jadi super rame. Ya gak serame suporter yang lagi nonton sepakbola juga sih. Tapi paling enggak, cukuplah jumlah kita buat dijadiin figuran sama produser yang lagi nyari masa buat ngisi adegan sunatan massal di film nya. Keluarga besar kita baru aja ngumpul. Semua sodara yang tinggal di Solo dan yang dari Jakarta baru aja dateng. Kalau dihitung sih kira-kira ada 16 orang termasuk ane. Itupun masih belum semuanya dateng.

Berhubung hari udah malem, keluarga ane dan sodara ane lain yang tinggal di Solo berunding buat nentuin rumah pertama yang bakal disinggahi sama sodara ane yang dari Jakarta. Dan setelah dilakukan pengambilan keputusan yang cukup alot dan rumit (dengan hom-pim-pa), akhirnya sodara ane yang dari Jakarta kebagian buat nginep di rumah kita duluan. Mereka yang kurang beruntung ini adalah budhe wati, mas Erki, dan mas rudi hahahaha..

Ane yang saat itu ngantuk karena kekenyangan sehabis melahap semangkuk bakso-yang-tidak-pakai-saos-tidak-pakai-sambel-juga-tidak-pakai-kol langsung bersiap buat menuju ke kamar duluan. Ane gak tau lagi kejadian setelah itu, sampai akhirnya ane kebangun sekitar jam 00.20 gara-gara suara budhe wati dari dalem kamarnya. FYI, rumah kita ini bentuknya memanjang. Di bagian depan, ada tempat nonton Tivi yang secara ajaib bisa disulap jadi tempat tidur buat 5 orang, karena dulunya ini memang kamar sebelum dibongkar. Di bagian belakang ada 2 kamar. Satu kamar paling ujung (yang saat itu ane tempati) dan kamar deket tangga (yang dipakai budhe ane). Sementara di atas, ada 1 kamar dan mini gudang.


aeaeaeaeae...”


Kira-kira begitulah kata yang diucapin sama budhe ane. Cukup keras dan gak jelas juga. Dia ngucapin itu masih dalam posisi tidur atau mirip orang mimpi. (Bahasa sehari-harinya tindihan). Kita yang denger itu, spontan langsung lari ke kamar budhe wati dan nyadarin dia.  


kenapa tadi… ?”

kayak ada orang yang mukanya ketutupan setengah, lagi narik narik sprei ranjang

yaudah pindah depan aja ya. Paling karena kecapean itu. Hahaha ” 


Entahlah, ane juga gak bisa ngegambarin kata kata yang dibilang budhe ane barusan. Karena habis nonton film Hollow man, ane malah keinget sama sosok Hollow man, tapi bedanya ini cuma separuh wajah. Blah.




 Hollow man full wajah



Bagi sebagian orang di bidang medis, hal yang dialami budhe ane ini mungkin dianggep sebagai suatu hal yang namanya ‘sleep paralyze‘. Kalian tau apa itu sleep paralyze? Sama, ane juga enggak. Jadi mari kita lihat definisinya sama-sama di mbah gugel..

Suatu keadaan setengah sadar yang membuat orang yang mengalaminya menjadi susah bergerak karena aktivitas kimiawi di otak. –Sleep paralyze


Ilmiah banget yaa. Mungkin kalau hal ini dialami sama orang-orang di tempat yang berbeda, masih bisa dianggep Ilmiah. Tapi apa ini masih bisa disebut ilmiah kalau orang yang berbeda ngalamin hal yang sama di tempat yang sama? Iyaa, ini bukan pertama kalinya terjadi di kamar itu. JREENGGG

Si Jack (keren ya namanya), sodara ane yang dari Kalimantan juga tinggal di rumah ane selama kuliah di Solo. Sekarang dia baru balik karena libur perkuliahan. Selama di rumah kita, dia tidur di kamar yang ada di deket tangga itu. Dan hal aneh yang sering terjadi adalah kita selalu nemuin dia udah pindah tidur di depan waktu paginya, padahal malemnya dia tidur di kamar belakang deket tangga. Awalnya kita mengira si Jack adalah keturunan pithecantropus terakhir yang masih menganut sistem hidup Berpindah setiap jamnya. Tapi setelah denger penjelasan dari dia, ternyata dugaan kita salah. Dia mengaku kalau sering kebangun tengah malem karena Tindihan dan pindah ke depan karena takut. Hal ini bahkan berulang ulang terjadi, khususnya waktu 3 bulan awal si Jack tinggal di rumah kita. Tapi beda sama budhe ane, si Jack gak nyeritain lebih lanjut lagi sama hal yang dia alamin dan cuma berhenti sampai sebatas kata Tindihan. 

Emang sih, kamar belakang yang di deket tangga itu jarang banget dipakai. Paling cuma buat tidur kalau ada tamu yang nginep. Coba menghubungkan sama beberapa kejadian yang barusan terjadi, pernah gak sih kalian denger pepatah jawa yang bilang kalau ranjang yang jarang ditempatin itu bakal ditempatin samaa ….. ah sudahlah yaa..  

Jadi kesimpulan dari semua ini adalah 2 orang berbeda udah ngalamin hal yang sama di tempat yang sama. Apa ini mungkin disebut fenomena sleep paralyze yang kebetulan menimpa budhe ane dan sodara ane si Jack? Atau memang si Mr.X bener bener ada dan lagi iseng dalam rangka memeriahkan 17 Agustus? Kalaupun bener bener ada sambil mencoba berpositive thinking, ane rasa selama kita gak mengganggu, kita juga gak akan diganggu. Buktinya, keluarga kita gak pernah diganggu selama tinggal disini. 

Tapi.. bdw, setelah kejadian itu, ane tetep aja ngerasa gimana gitu, apalagi kalau keinget sama kata kata dari budhe ane yang udah terekam jelas di otak ane dan siap diputer kapanpun waktu ane mau masuk ke kamar itu . Oh meeeen…








Advertisements