Tags

, , , , , ,

Sekarang ane lagi FREE. Sebuah momen langka yang jarang banget ane dapetin di hari sabtu karena praktikum kuliah yang padet banget. Mulai dari minggu lalu, ane disibukkan sama tugas-tugas yang membuat ane resmi jadi makhluk nocturnal paling ganteng. Bahkan karena kesibukan itu, ane sendiri lupa kalo punya sebuah blog. Blogger gagal emang Hahahah..

Apa lagi ya..
Oiya, sebelumnya ane mau ngucapin selamat buat Persib Bandung yang udah jadi juara ISL 2014. Ane gak ngikutin sepakbola Indonesia sih. Tapi kemaren ane nonton kok Finalnya (Meskipun cuma nonton adu pinaltinya aja sih Hahaha.) Yang penting selamat deh..

Oke, sekarang Ane mau ngeluarin uneg-uneg tentang beberapa hal. Belakangan ini, banyak banget hal menyebalkan yang sering terjadi. Sebenernya hal ini termasuk hal yang biasa aja sih. Tapi hal ini bisa berubah jadi hal terkampret yang pernah ada kalo datang di saat yang gak tepat. 

Beberapa hal menyebalkan yang sering terjadi..

1. Terjebak Lampu merah

Terdengar biasa banget gak sih? Tapi hal ini bisa jadi sesuatu yang menyebalkan kalau terjadi di saat yang gak tepat. Contohnya adalah sewaktu ane mau berangkat ngampus. Sewaktu ane lagi gak keburu-buru, lampu itu bisa selalu ijo. Iya IJO!
Dan ane gak tau gimana sejarahnya, waktu ane ngerasa telat, ane selalu aja kejebak di lampu merah. SELALU!. Ane curiga, jangan-jangan lampu ini dikendalikan dengan remote sama petugas iseng yang lagi jaga. Kampret emang.

Biasanya hal ini diperparah sama kondisi jalanan yang menyebalkan. Waktu ane lagi keburu-buru, kondisi jalanan selalu aja rame dan menyebalkan. Mulai dari mobil yang berjalan dengan kecepatan yang gak lebih dari kereta kelinci anak TK, bus bus besar yang tiba-tiba berhenti mendadak buat cari penumpang, sampai ibu-ibu super nyantai yang waktu bawa motor selalu jalan di tengah. Semuanya berkonspirasi waktu ane lagi telat.    

2. Koneksi Internet yang labil.

Koneksi Internet di rumah ane emang gak secepet dan sekenceng koneksi Internetnya Bill Gates. Well, ane juga gak tau dan belum pernah nyobain sih, gimana koneksi Internetnya Bill Gates. Tapi seenggaknya, koneksi Internet ane masih dalam batas yang wajar, gak terlalu cepet dan gak terlalu lemot.

Bagian paling sialnya adalah Batas yang wajar ini cuma berlaku pada momen-momen tertentu aja. Contohnya, koneksi Internet ane selalu bisa diandalkan waktu ane ngelakuin hal-hal yang kurang penting; nyampah di blog atau download game Line misalnya. Tapiiii..
Waktu ane lagi ngelakuin hal-hal yang penting dan harus selesai saat itu juga, koneksi Internet ane bisa berubah jadi koneksi paling labil. Mengalahkan kelabilan para ABG saat ini. 

Waktu ane lagi di deadline tugas dan butuh referensi di Internet, Koneksi ini selalu gak bisa diajak kerjasama. Atau sewaktu ane harus download materi file buat ujian (yang sebenernya cuma hitungan kilobyte), koneksi ini error. Sialan kan?

Contoh kelabilan lain koneksi Internet ane adalah waktu ane lagi chat di Fb. Well, Chat di Fb termasuk hal yang penting saudara-saudara. Kenapa? Temen ane pernah kesel, karena ane selalu aja tiba-tiba off (gak cuma sekali), waktu dia mulai nge-chat ane. Padahal semua ini disebabkan koneksi semata. 

Ini untung masih sebatas temen. Gimana kalau yang nge-chat ane waktu itu adalah orang penting? kayaa misaaaal…
Ki Joko Bodo? Mungkin saking keselnya karena tiba-tiba off, wajah ane bakal dikutuk dan berubah jadi mirip Chris Evans. (Ini kutukannya enak amat?!) 



3. Bolpen dan pensil dan penghapus dan lain lain yang tiba-tiba pindah tempat.

Beberapa minggu terakhir ini, ane disibukkan sama laporan dan tugas kampus yang harus ditulis tangan. 

Di tengah jalan waktu ngerjain, kadang ane berhenti sebentar buat cari hiburan di depan laptop atau HAPE. Ane sih gak beranjak sama sekali bahkan gak mengubah posisi duduk, karena laptop atau HAPE-nya ada di samping ane. Tapi sewaktu ane mau ngelanjutin nulis lagi, tiba-tiba aja bolpen atau pensil atau penghapus yang ane butuhin menghilang gitu aja. 

Menghilang disini adalah pindah tempat. Bolpen yang tadinya ada di samping ane, tiba-tiba aja bisa pindah di bawah buku. Kadang pindah di belakang ane. Kadang nyelip di bawah kasur dan tempat-tempat tak terduga lainnya. Kadang ini bisa jadi hal menyebalkan karena cukup menyita waktu. Gak tau kenapa, setiap ane menatap laptop sebentar dan mau ngelanjutin ngerjain lagi, pasti hal ini terjadi. Bahkan berulang kali. Sial.

4. Mas-mas Fotokopian 

Percayalah, Mas-mas fotokopian bisa berubah jadi orang paling menyebalkan yang pernah ada. Kejadian ini ane alami beberapa waktu lalu. Ane sebenernya sedang dalam keadaan yang gak terburu-buru. Ane berangkat dari rumah ke kampus dengan keadaan nyantai. Ane masih sempat makan sebelum berangkat, masih sempat mandi, dan masih sempat ngasih makan Tamagotchi peliharaan ane. (Oke, yang terakhir emang gak penting). Tapi, gara-gara mas-mas fotokopian, keadaan berubah. Ane telat.

Sebelum sampai ke kampus, ane biasanya menyempatkan buat mampir ke tempat fotokopian yang letaknya di belakang kampus buat sekedar nge-print atau nge-jilid tugas. Hal yang paling menyebalkan adalah kalau kalian mendapati mas-mas fotokopian yang coba mengerjakan segala sesuatunya secara bersamaan. Ane kasih contoh.

Saat itu, ane adalah orang pertama yang menyerahkan beberapa lembar kertas untuk di-jilid. 

“Mika nya warna apa mas?”

“Bening.”

Well, berapa lama sih waktu yang diperlukan mas-mas fotokopian buat nyelesain hal itu? Harusnya cepet. Tapi kertas jilid ane cukup lama buat diselesain.

Kenapa bisa lama? Setiap kali ada pelanggan, dia selalu meninggalkan kertas ane dan berusaha menyelesaikan semuanya secara bersamaan.

Pertama, Ada orang yang dateng minta nge-burn CD. Mas-mas fotokopian ini tiba-tiba ngelakuin hal itu dulu dan ninggalin jilid super penting ane. Dan Ini cukup lama. Mulai dari mencari disk CD yang gak ketemu2 sampai proses burning.

Baru sebentar dia megang kertas ane, dia udah pindah tempat lagi buat nge-fotokopiin beberapa kertas milik orang yang baru aja dateng. Menyebalkan gak sih? Mending kalo yang di fotokopiin cuma dikit. Ini lumayan banyak. Lah, kapan punya ane mau diselesain?

Dan baru aja menyentuh kertas ane (lagi), dia udah pindah lagi buat mengedit format di Ms.Word milik mbak-mbak YANG JUGA BARU AJA DATENG.

Bahkan saking lamanya mas-mas ini berkeliling, sewaktu mau ngerjain jilid kertas ane lagi, mas-mas itu masih tanya..

“Mika nya tadi warna apa mas?”

“BEENIINGG”

“Oh Bening. Kirain Kuning.”

“…..   Mas, ada palu?”

Dan akhirnya Jilid ane selesai bersamaan dengan burn CD, Fotokopian, dan mbak-mbak yang mengedit filenya. Dan ane telat. Kampret emang.


5. Baterai Hape yang abis disaat mati listrik. 

Apa yang orang lakukan sewaktu mati listrik? Jawabannya cuma ada 2. 

a. Bagi orang-orang cupu, mereka akan memilih mengambil selimut dan pergi tidur, meskipun jam masih menunjukkan pukul 8 malem.
b. Mereka akan mencari hiburan dengan tetep eksis. Salah satunya dengan gadget mereka. 

Ane sering banget ngalamin hal yang terakhir ini. Disaat mati listrik, ane selalu mendapati baterai HAPE yang udah di bawah 10%. Sewaktu hujan mulai turun dan listrik masih nyala, ane selalu aja lupa buat ngecek dan mengisi baterai HAPE. Ujung-ujungnya, ane baru sadar saat listrik udah mati. 

Akhirnya, Hape dengan baterai 10% jadi hiburan terakhir ane. Setidaknya untuk beberapa saat (5 menit), HAPE ini bisa menemani ane. Mau pergi ke luar? Hujan deres meen. Mau maen laptop? Fyi, laptop ane bisa dibilang useless, jika digunakan tanpa charger.  

Setelah baterai HAPE habis dan gak ada hiburan lagi, Ane cuma bisa pasrah. Diem. Merenung. Pergi ke belakang, ngambil selimut dan tidur. Cupu emang.   

 


 

Advertisements