Tags

, , , ,

Ngomongin tentang tetangga ane yang baru aja miara anak ayam, ane jadi keinget kalo dulu pernah punya kenangan juga sama yang namanya anak ayam.

Ane emang gak terlalu berbakat dalam bidang per-ayam’an sih. Perkenalan pertama ane dengan si ayam pun berakhir kurang bahagia. Ceritanya waktu itu ane masih kelas 3 SD. Sebuah masa dimana tingkat keingintahuan ane masih tinggi” nya. Waktu itu, ane tertarik sama anak ayam yang di piara mbak eni, tetangga ane. Karena gemes, ane suka ngejar” tuh anak ayam dan gak berhenti sebelum ketangkep. Pernah suatu hari, waktu udah ane tangkep, anak ayamnya tiba” berontak. Karena panik, akhirnya ane lepasin lagi. Tapi nglepasinnya ke arah yang random. Sialnya, si anak ayam malang ini malah jatuh pas di selokan. Gara” hal ini, kakinya langsung pincang gitu. Kasian. Ane gak sengaja, beneraaan.

Gak berhenti sampai disitu. Ane juga pernah punya pengalaman miara anak ayam. Anak ayam warna warni lebih tepatnya. Waktu itu, ane beli di depan SD. Ane lupa warna apa yang ane beli. Tapi hal ini juga gak berlangsung lama. Dua minggu kemudian dia mati. Ane sebenernya udah ngerawat dan ngasih makan dia setiap harinya. Tapi nasib berkata lain. Dan setelah kejadian itu, ane memutuskan buat enggak miara ayam lagi. Bukan karena gak suka, tapi ane kasian aja kalo mati.

Tapi kayanya, masa kecil ane emang ditakdirkan harus miara anak ayam deh. Beberapa taun kemudian, waktu ane sama keluarga mau pulang dari Manahan dan lagi jalan ke parkiran, ane ngeliat penjual anak ayam warna warni lagi. Ane sebenrnya udah gak mau beli. Tapi entah dapet bisikan darimana, tiba” adek ane minta dibeli’in anak ayam itu.

Kata” maha penting dari adek ane membuat ortu akhirnya ngebeliin dia. Awalnya, ane udah coba ngasih penjelasan ke adek ane buat gak usah beli anak ayam itu. Ane udah berusaha ngasih penjelasan ke dia tentang gimana kalo nanti anak ayamnya jatuh ke selokan trus kakinya pincang, gimana nanti kalo anak ayamnya sakit trus mati, dan gimana nanti kalo anak ayamnya berubah jadi raksasa dan ngancurin kota. Oke, yang terakhir kayanya gara” ane masih kebawa film power rangers yang ane tonton sebelumnya.

Hari itu, pulanglah kami dengan membawa sepasang anak ayam warna-warni. Ane masih inget, warnanya pink sama kuning. Setelah sampai di rumah, kami menaruh anak ayam itu di dalem kerdus kotak bekas. Ngasih makan dan minumnya juga di dalem kerdusnya. Setiap malem, kita nutup kerdus itu pake koran dan naruh kerdus itu di tempat yang aman dari tikus. Awalnya, ane cuma sering liat aja, waktu adek ane lagi asik maen”nin anak ayam itu sehabis pulang sekolah. Tapi lama kelamaan, ane pun juga mulai jadi ikutan ngasih makan, ngisi minumnya, dan bahkan gantiin koran alasnya kalau udah penuh sama kotoran. Iya, akhirnya ane pun juga jadi ikutan miara. Bahkan, anak ayam ini juga kita kasih nama.

“Yang pink namanya Gonzales.”

“Yang kuning namanya Bejo.”

Ane sekarang juga heran sendiri, kenapa namanya dulu bisa se-fluktuatif ini. Bah. Dasar anak-anak.

Yang lucu adalah si Gonzales ini agak bengal. Dia selalu ngambil makanan yang dikasih ke Bejo. Ditambah lagi, dia selalu ngajak berantem si bejo. Dan karena si bejo lemah, akhirnya dia cuma jadi sasaran buli Gonzales aja. Kita sempet coba misahin kerdusnya, biar gak berantem lagi. Tapi setelah beberapa hari, kayaknya kondisinya juga gak terlalu bagus deh. Si bejo jadi jarang keluar suaranya. Dan si Gonzales jadi sering diem di tempat gitu.

Cieee, kangenn.

Mungkin karena udah kebiasaan ngumpul sejak di tempat abang penjualnya kali ya. Dan akhirnya, kami pun menaruh keduanya di dalem satu kerdus lagi. Setelah lama dirawat, keduanya udah jadi agak lebih besar. Bulu di badannya juga udah mulai keluar warna aslinya, putih. Karena mereka udah bisa loncat keluar dari kerdus, akhirnya kami inisiatif buat mindahin mereka. Kami mindahin mereka ke kandang di luar rumah. Kita juga mulai sering nglepasin mereka ke luar kandang dan ngebiarin buat cari makan sendiri. Sehari sekali doang, kita kasih makan nasi.

Tapi pagi itu, kejadian yang gak terduga terjadi. Bejo mati. Kita nemuin dia udah lemes di depan kandang. Asal punya usul ternyata dia habis dihajar sama kucing sebelah. Kasian.

Beberapa taun setelahnya, Gonzales semakin besar aja. Warna bulunya udah jadi putih semua. Kebengalannya pun semakin menjadi-jadi. Beda sama Bejo yang mati dihajar kucing, si Gonzales malah bikin takut kucing. Fyi, waktu itu badannya udah jadi lebih besar daripada kucing. Kadang kalau di lepasin di halaman, dia bisa nemuin cacing yang ukurannya jumbo. Keren banget.

si Gonzales juga kadang sering keluar kandang sendiri. Waktu pagi, pintu kandangnya udah kebuka gitu. Padahal malemnya udah ditutup rapet. Ane kadang juga heran sama kekuatannya. Mungkin karena badannya besar banget kali ya. Jadi energinya berlebih. Emang sih, badannya udah melebihi kucing dan ayam kampung biasa. Sodara ane aja sampe gak percaya kalo Gonzales adalah dulunya anak ayam warna-warni yang konon katanya rapuh dan gampang banget mati. Tapi sekarang gonzales udah jadi ayam yang bulunya putih semua dan ukurannya jumbo. Keren pokoknya.

Tapi sekarang Gonzales juga udah engga ada. Bukan karena sakit sih. Tapi akhirnya kita mutusin buat nyembelih dia. Iya, kita motong dia. Umurnya udah tua banget waktu itu sebagai ayam. Tua banget pokoknya. Dan ortu juga mendesak, karena isu flu burung lagi heboh-hebohnya. Buat banyak orang, motong ayam itu udah jadi hal biasa. Ayam kan emang jadi hewan ternak yang diambil dagingnya. Ane pun juga suka daging ayam. Soto ayam, ayam goreng, ayam di soto. Tapi ada perasaan gak tega waktu itu. Kalau diinget-inget lagi, kita udah ngerawat dia dari kecil, dari sejak masih unyu-unyu, sampai setua ini. Awalnya kita juga bingung waktu itu mau diapain. Tapi daripada keburu mati tua, akhirnya kita sepakat motong dia.

Engga, kita gak motong sendiri, engga.

si Gonzales dikasih ke rumahnya om bowo, buat dipotong. Kita kesana, nyerahin gonzales, abis itu langsung pulang. Kita serumah juga engga mau dikasih dan makan dagingnya. Kasian coy.

Anyway, miara Gonzales jadi rekor terlama ane dalam hal miara ayam. Setelah sebelum-sebelumnya selalu berakhir dengan kegagalan. Dibalik semua kebengalannya, ane belajar kalo ternyata miara apapun itu susah meen. Ada perasaan gak tega juga kalo suatu saat dia mati (meskipun cuma seekor ayam). Dan semuanya butuh waktu. Hal yang paling ane inget dari Gonzales adalah dia pernah matuk jempol ane sampai lecet waktu mau dikasih makan. Kampret emang. Ane rasanya pingin ngebales dia, biar dia tau rasanya dipatuk ayam. Sayang, ane gak punya paruh.

N.B : Ternyata ayam juga punya harga diri dan eksistensi. Sekarang ane tau, kenapa Gonzales bengal banget waktu itu dan pingin selalu nunjukin eksistensinya. Itu karena dia jantan. Dia ayam jantan. Dan coba pikirin, gimana perasaannya terlahir sebagai ayam jantan dan kemudian dijual dengan warna pink. Sialan kan?

Advertisements