Tags

, , , , , , ,

Welcome June..
Kuliah hampir selesai. Ukd4 tinggal selangkah lagi dan laporan cuma tinggal beberapa yang perlu dikerjain.

Beberapa hari kemarin ane baru aja potong rambut. Padahal kayaknya belum ada sebulanan dari semenjak potong yang terakhir kali. Rambut ane emang cepet banget panjangnya. Gak tau kenapa. Dulu sempet mikir apa gara” ane sering banget makan telur. (Protein = manjangin rambut. Iya gak si?). Tapi sekarang ane udah jarang makanpun, rambutnya tetep aja cepet panjang. Berarti bukan gara gara telur ya. Fix.

Sempet kesel juga kemarin waktu mau potong rambut. Salon yang di depan lapangan (baca : salon langganan) tutup terus. Siang habis kuliah mampir kesana tutup. Sore balik kesana tutup. Besok siangnya kesana lagi, salonnya buka tapi kapsternya yang khusus motong lagi gak ada. Cuma mbak2 yang biasa ngurusin fesiel. Bah.

Sebenernya ada beberapa salon lain yang buka di sekitar situ. Tapi ane aja yang gak mau. Entahlah, semenjak SMA, ane jadi mulai milih2 tempat potong gini. Padahal dulu waktu Sd, ane asal aja waktu mau potong. Modelnya pun juga gak tau. Ane cuma berbekal uang 5000, duduk dan kemudian menyerahkan semuanya ke mas mas di belakang ane. Pasrah banget ya. Kadang kalo lagi beruntung, ane bisa dapet potongan yang keren. Kalo lagi apes, hasilnya zonk. Biasanya dulu waktu Sd, ane cuma pakai kata kunci yang sama setiap kali potong

M : Mau potong gimana dek? Kayak adam levine ya?
A : ummmm..
M : Kayak adam lambert? Adam sandler?
A : umm anuuu..
M : Gimana?
A : dirapiin aja mas
M : ….

Biasanya ane pakai kata “dirapiin”, kalo model potongan awal ane udah bagus. Maksudnya biar cuma dipendekin aja gitu. Tapi kadang, mas nya salah tangkep. Rambut ane malah dirapiin beneran. Rambut ane dipotong dengan model yang jauh berbeda. Rambutnya jadi pendek banget dan culun banget. Sumpah, ini rapinya keterlaluan. Ane cuma bisa nangis. Sejak itu, ane berjanji gak akan pernah pake kata “dirapiin” lagi.

Sekarang semakin kesini, ane udah tau beberapa nama model rambut. Tapi meskipun gitu, ane kadang masih aja dibikin kesel sama hasil yang gak sesuai. Taun lalu, ane pernah potong rambut di salon Cihuy (nama disamarkan). Tempatnya nyaman. Kapsternya juga ganteng dan cantik. Ane parkir dan masuk ke salon itu.

M : Potong apa mas?
A : Potong ini mas. Tapi jangan tipis2 ya. Disisain sampingnya. (coba menjelaskan secara detail).
M : Oke.

Hasilnya? Ane kaget. Masnya juga ikutan kaget. Modelnya sama yang ane mau. Tapi Esktrim banget! Itu adalah potongan rambut ane yang paling ekstrim. Sisi samping rambut ane abis. Cuma di tengahnya aja yang disisain tebel banget. Ane ngaca. Rambut ane malah lebih mirip papan seluncur anak Tk. Ekstrim abis. Kan, ane udah bilang disisain. kan? Untung itu masih liburan. Untung. Hah.

Dan sekarang ane jadi lebih bisa milih tempat yang pas. Maksud ane, yang penting adalah model rambutnya bisa sesuai sama yang kita mau. Ane udah membuktikan hal ini. Menurut ane, mau senyaman dan seterkenal apapun tempatnya, secantik apapun kapsternya, tetep aja gak pengaruh. Tetep aja ane milih yang bisa tau apa maksud ane.

Makanya ane lebih milih potong di tempat yang udah ane kenal. Kayak di salon Uhuy yang ada di depan lapangan. Selain bisa tau apa yang ane maksud, mas nya juga berani bilang dan nyaranin kalo potongan yang ane minta ternyata gak cocok 🙂

N.B : Salah satu hal menyedihkan adalah ketika kita cuma bisa duduk, pasrah, dan menyerahkan nasib di tangan tukang cukur rambut :’)

Advertisements