Tags

, , , , ,

Jam di hape masih jadi pusat perhatian ane dari tadi. Berkali kali ane ngelirik jam saat itu.

Dimana ane sekarang? Di depan Lab. Fistan. Nunggu Pembimbing Akademik (PA) yang entah kemana belum dateng, buat tanda tangan krs. Krs jdi ritual penting buat mahasiswa sebelum memulai kuliah perdana. Kita harus ngeprint krs dan minta tanda tangan ke dosen pembimbing. Seperti yang ane lakuin sekarang ini.

Taun taun lalu, ane masih krs’an bareng Danang, temen satu kampus yang PA nya sama kayak ane. Kita masih bisa nyari dosen bareng. Tapi semenjak semester 4, kita ganti PA. PA nya dipilihin sesuai minat. Danang dapet PA baru, begitupun ane. Selain PA nya yang baru, sekarang ane juga sendiri. Gak ada barengan lagi. Dan yang lebih parah lagi adalah, PA sekarang (sebut saja-ayah) adalah orang yang lebih keras. You know- dosen killer.

Sekarang ane harus nyari jadwal buat ketemu sendiri, ngurus krs sendiri, dan masuk ke ruangan ayah sendirian. Pertama kali ane masuk ke ruangannya, auranya beda. Tiba tiba langsung ngebuat ane keringetan dan gak bisa ngomong apa apa. Badan ane dingin, jantung berdetak lebih cepat, dan perut ane mulai mules. Setelah ane sadari, ternyata bukan gara” aura di ruangan itu. Tapi gara” ini waktunya boker.

Tapi ini beneran. Ane takut sama ayah.

Pengalaman pertama ketemu ayah, adalah momen yang gak bisa dilupain. Yang terjadi bisa ditebak setelah ane keluar dari ruangannya. Ane shock.

Dan bentar lagi, ane harus siap” ngalamin hal yang sama. Ketemu ayah lagi. Kayak sekarang ini, ane lagi nungguin dia dateng. Ane udah nungguin dia dari pagi sampe siang, tapi belum dateng juga. Yang jadi masalah berikutnya adalah, ane gak tau harus sampe kapan nunggu dia. Gimana ane bisa tau ayah hari ini ke kampus atau enggak? Gimana kalo ane udah nungguin sampe sore tapi dia gak dateng? Solusinya adalah ane coba ngehubungin ayah. Tapi ane belum ngelakuin itu. Ane bukannya gak mau menghubungi. Tapi ane udah punya hipotesa tentang apa yang bakal terjadi nanti.

Pertama, kalau ane ngehubungin lewat sms, pasti gak akan dibales. Kedua, kalo mau telepon, ane bingung gimana harus merangkai kata kata yang pas. Ngomongin tentang telepon, dulu pertama Krs’an sama ayah, ane masih belum tau dan kenal siapa ayah. Ane cuma dapet nomernya dari buku panduan. Setelah men-save nomernya ke hape, ane berencana ngehubungin buat minta jadwal ketemuan. Dengan beraninya ane telepon dia. Hasilnya? Gak diangkat. Apakah ane berhenti sampai disitu? Enggak. Ane malah makin bersemangat buat nelpon dia. Hingga akhirnya diangkat. Dan bisa ditebak apa yang terjadi.

Ane shock lagi. Kemudian pulang dengan air mata dan ingus dimana-mana. Intinya ane cuma dapet jawaban disuruh nunggu kalo mau. Lengkap dengan nada ketusnya.

Yaampun, abis itu ane baru sadar sesuatu. Apa yang barusan udah ane lakuin. Iya, berani nelpon dosen killer sampe berkali kali. Dan membanjiri hapenya dengan misscall. Keren! :’D

Makanya, daripada kejadian itu terulang, ane sekarang lebih memilih untuk menunggu seperti sekarang ini. Meskipun gak tau sampai kapan. Apakah ane gak sabar dan mau pulang? Apakah ane menyesal ganti PA?

Enggak, Ane gak akan menyerah. Mungkin cuma ane cuma belum bisa beradaptasi sama cara dia bersikap.

Btw, kenapa acara ospek di kampus masih aja diisi sama hal hal yang bodoh ya. Intinya ngenalin lingkungan kampus kan? Gimana kalo kita kenalin mahasiswa baru dengan pelajaran pertama di kampus; berburu tanda tangan dosen Hahah.

Advertisements