Tags

, , , , , , , , , , ,

Halo,

Pertama-tama ane mau ngucapin ‘Welcome Desember!  🙂

Bulan terakhir yang bakal menutup taun 2016 ini buat menuju ke taun baru 2017. Dan sebuah bulan yang bakal banyak liburnya (meskipun di kalender cuma ada satu tanggal merahnya). Oke, sebelum mulai nulis, ane akan kasih tau kalo sewaktu nulis ini, ane masih dalam keadaan setengah sadar. Rambut masih acak-acakan. Dan mata masih sipit. Jadi maklum kalo kalimatnya bakalan berantakan. Nanti diedit lagi deh.

Iya, ane baru bangun. Terbangun lebih tepatnya. Terbangun di jam yang masih menunjukkan waktu subuh ini. Sebuah hal yang sering banget dan masih terjadi akhir” ini. Sungguh hal yang kampret sekali. Dan karena belum bisa tidur, ane memutuskan buat nulis lagi disini.

Oke, let’s talk about something.

Kalian pernah mimpi? Ane yakin semua pasti pernah ngalamin yang namanya mimpi. Sebuah situasi yang membuat kita terbangun dengan perasaan bahagia karena mimpinya bahagia, perasaan sedih karena mimpinya sedih, perasaan kecewa karena mimpi bahagia yang berujung sedih, ataupun perasaan jijik karena mimpi lagi ngebayangin cowok buncit berkumis yang lagi joget” ala cheers.

Dan sampai sekarang, ane masih gak ngerti gimana cara kerja dari mimpi. Ada yang bilang kalau mimpi  itu adalah semacam bunga tidur atau dengan kata lain gak nyata. Ada juga yang bilang kalau mimpi itu sebenernya nyata, dimana jiwa kita bener” main main ke tempat lain. Ataupun mimpi itu seperti sponsbob, dimana jiwa setiap orang keluar dari tubuh mereka, lalu  bertemu dengan jiwa pemimpi yang lain, dan seketika itu mereka mengalami mimpi yang sama. Well who knows?

Dan buat poin ke dua, ane rasa itu bisa aja dan mungkin terjadi. Seperti di acara The Master yang pernah ane tonton. Sewaktu sulapnya Joe sandy, dia pernah ngeluarin jiwa pesertanya dan dibawanya sampai ke pantai. Sewaktu jiwanya udah dikembaliin lagi dan pesertanya terbangun, sang peserta baru sadar kalau  sepatunya tau tau penuh sama pasir. Padahal dia daritadi tertidur dan gak kemana-mana. Aneh? Iya. Ane masih inget, Joe sandy namain ini Astral Projection kalo gak salah. Tapi sebentar.. gimana kita tau kalo ini bener” terjadi? Bisa aja gara” kucing lewat yang sengaja nimbun pasir ke dalam sepatu peserta karena sehabis boker disitu kan? Ah iya, bisa jadi. Kenapa baru kepikiran sekarang ya. Iya, dulu ane cupu. Percaya sepenuhnya waktu nonton tivi.

Ngomong-ngomong tentang aneh, setiap mimpi menurut ane adalah hal yang aneh. Gimana enggak, di dalem mimpi kita bisa ketemu sama siapa aja. Sama orang yang kita kenal, sama orang yang udah lama gak ketemu, sama artis, bahkan sama orang yang sebelumnya gak kita kenal dan disitu kita kenalan (Ane pernah kenalan sama orang botak namanya abud waktu  mimpi. Serius ini siapa, serem amat!). Di dalam mimpi kita juga bisa ketemu sama tempat” yang menurut ane gak terduga sama sekali. Hal ini seperti mimpi” ane belakangan ini.

Pertama, Ane mimpi kayak lagi berada di sebuah tim outbond yang lagi ngadain outbondnya di semacam tempat aneh gtu. Tim outbond kami ada beberapa orang. Dan gak tau kenapa, disitu tantangannya adalah kita harus meniti melewati banyak papan bambu gtu. Hal paling seremnya adalah kita berada di sebuah ketinggian dan tanpa tali pengaman apapun. Tapi gak tau gimana caranya, akhirnya kita berhasil sampai ke ujung bambu dan siap maju ke garis finish yang udah di depan mata.

Sewaktu kami udah  mau sampai di garis finish, tiba” aja tempatnya jadi berubah. Jalan buntu.  Disitu buat mencapai finish, kita harus meloncat ke bawah sungai yang menurut ane cukup tinggi dan arusnya cukup deras. Iya, garis finishnya ada di bagian lain jalan di bawah. Kita kayak tau” aja bisa ada di sebuah jembatan. Dan dsitu kita bingung. Kalo mau cepet sampai ke garis finish, cara satu”nya adalah lompat. Kalo gak berani lompat, kita bisa aja ngelewatin jalan balik/ puter arah, tapi harus ngelewatin hal yang sama, meniti di tiang-tiang bambu yang gak kalah tingginya. Ada beberapa anggota kami yang memutuskan untuk loncat, tapi ada juga yang bingung berdiam diri, karena gak tau harus lompat atau puter arah. Dan sewaktu ane memutuskan mau melompat, tiba-tiba aja ane terbangun.

Kedua, ane mimpi kayak lagi ada di rumah kaca di kampus. Ane bareng sama temen ane dua orang. Kita ceritanya berusaha menghindari buat gak ikutan seminar. Dsitu, kita melewati rumah kaca itu dengan mengendap endap, supaya gak ketauan kalo lagi lewat. Disini ane baru sadar, seminar apaan yang diadain di rumah kaca. Sampai akhirnya kita berhasil melewati ruangan itu dan masuk ke pintu samping. Tapi sialnya, karena salah satu temen ane gak sengaja bersuara (ini kayak di sinetron banget, kalau sang tokoh utama lagi sembunyi, pasti gak sengaja nimbulin suara, entah suara nginjek sesuatu, jatuhin sesuatu, kentut, mecahin vas, pokoknya suara), sang dosen di ruang seminar pun tau, dan mengecek ke pintu samping. Karena takut ketauan, akhirnya kita memutuskan buat lari ke pintu di depan kita.

Dan sewaktu dibuka, kita semua kaget karena di dalemnya ada pantai. Ane malah ngerasa mirip banget kalo kita lagi di salah satu scene doraemon dengan pintu ajaibnya. Dan hal yang sama lagi terjadi. Pantainya ada di bagian bawah banget. Ruangan kita kayak lagi ada di lantai paling atas sebuah gedung. Buat kesana kita harus melompat. Yang ini agak serem sih menurut ane karena lebih tinggi dari sebelumnya. Karena keburu ketauan sang dosen, akhirnya kami bertiga melompat. Disitu ane bisa ngerasain tekanan anginnya yang kenceng banget saking tingginya. Sampai akhirnya kami sampai ke bawah pantai dengan selamat.

Aneh kan?

Sebenernya masih banyak mimpi” laen yang terjadi akhir” ini, tapi ane udah lupa. Iya, tau” aja lupa gtu. Misalnya nih, ane mimpi dan tiba” kebangun. Sewaktu kebangun itu, ane masih bisa dengan jelas mengingat mimpi itu, tapi setelah ane tidur lagi dan bangun lagi, tiba” aja mimpi itu udah kehapus gtu aja dari dalem otak. Apa tidur itu semacam kegiatan merefresh otak buat ngilangin mimpi yang sebelumnya? Menurut ane ini adalah salah satu keanehan lain dari mimpi. Bisa gitu aja ngilang.

Anyway, terlepas dari mimpi” yang menurut ane aneh, ane kadang jadi mikir apa sebenrnya arti dari mimpi” ini. Meskipun begitu, ane belum percaya sepenuhnya sama arti dari mimpi ini. Kalau artinya bagus akan ane aminin. Kalau  jelek, bakal ane abaikan. Tapi yang ane denger, kata orang jawa kalo mimpi di eek’in (oke, ini katanya gak enak banget), konon katanya bakal dapet rejeki di kehidupan nyata. Atau yang mimpi dapet uang, konon katanya justru malah dapet kesialan. Jadi kebalikan gtu kan? Oke, jadi kalo di mimpi ane sering loncat dari ketinggian gtu, berarti bisa diibaratkan sebaliknya. Ane akan bisa meloncat kali ini dari bawah ke langit. Iya, ane akan punya sebuah kemampuan super. Ane bisa terbang. Mungkin dari sekarang ane bisa nyicil buat mencari sarung di rumah buat dijadiin jubah biar keliatan keren.

Oiya lupa, hari ini adalah hari yang cukup seru juga. Hari ini ada pertandingan semifinal piala AFF antara indonesia melawan Vietnam. Seru aja kemarin pas nonton, Indonesia akhirnya masuk ke semifinal. Ane sih berharap Indonesia bisa menang hari ini dan maju ke finalnya (Atau ane harus mimpi Indonesia kalah dulu, biar di kehidupan nyata menang?). Dan selain itu, hari ini hape ane yang di servis sejak dari beberapa hari kemaren katanya udah bisa diambil. Iya, akhirnya ane “menyervis- kan  ke toko deket rumah seharga 175ribu. Lebih murah banget daripada yang di tempat resminya yang sekitar 400ribu an.

 

N.B : Nulis tulisan 500 kata itu ternyata sedikit banget. Ane baru sadar waktu nulis buat giveaway kemaren. Ane harus ngedit dan ngeringkesin sampai bisa jadi maksimal 500 kata. Karna sewaktu kita udah mulai nulis, rasanya jadi banyak banget yang mau diceritain. Kayak tulisan ini, jadi panjang banget.

 

 

 

 

Advertisements