Bangun pagi itu paling enak kalau di luar disambut sama hujan gerimis, rasanya adem. Jadi pingin bobok lagi. Tapi bangun pagi juga bisa lebih menyenangkan kalau semalem tim favorit kita habis menang. Apalagi juara di final.

Kemaren ane habis begadang nonton emyu lawan soton, dan akhirnya emyu keluar jadi juara. Sempet deg-degan juga sih waktu nontonnya, karena soton mainnya diluar dugaan bagus banget. Awalnya emyu sempat unggul duluan 2-0. Ane ngerasa emyu udah bakal keluar jadi juara dengan mudah. Ane udah ngerasa santai banget nontonnya. Saking santainya, ane jadi bisa nonton pertandingannya sambil tiduran, yang awalnya duduk fokus merhatiin kayak patung di depan laptop. Ane juga bisa nonton pertandingannya sama mainin hape. Dan ane juga jadi bisa ke dapur ngambil makan. Trus makan sambil nonton pertandingannya.

Tapi nyatanya gak semudah itu. Final tetaplah final. Baru beberapa saat, soton bisa memperkecil skor jadi 2-1. Bahkan di awal babak kedua (baru beberapa menit) skornya jadi sama kuat 2-2. Ane yang awalnya santai, berubah jadi gak santai lagi. Ane jadi gak bisa nonton sambil tiduran lagi. Ane jadi harus balik dari posisi tiduran ke posisi patung duduk. Ane juga gak bisa lagi mainin hape karena harus fokus nonton pertandingannya. Tapi ane gak ngembaliin makanan di depan ane ke dapur. Tetep sambil makan, soalnya laper sih…

Untung emyu akhirnya menang, skornya 3-2. Golnya penentu kemenangannya datang di menit akhir. Jadi terasa lebih dramatis. Klimaks.

Kalau dulu jaman masih SMA, nonton bola begini bisa jadi pisau bermata dua. Kalau tim favorit kita menang, kita bisa pamer sepuasnya sama temen temen sekelas. Tapi kalau kalah, ane harus nyiapin mental buat sekedar masuk ke sekolah. Karena setiap dari tim kita yang kalah, pasti bakalan di bully seharian selama beberapa hari.

“Yog, emyu kalah ya kemaren? Cupu bangeet, Cupu cupu!! (sambil nepuk2 bokong) Hahahaha.

Kadang ane juga udah berusaha menjelaskan menggunakan alasan alasan yang udah ane siapin semalem kayak misal “Soalnya emyu pemainnya banyak yang cidera, jadi mungkin kurang berutung aja.” Tapi sialnya gak ada yang percaya.

Ane juga pernah mencoba gak membully temen ane waktu tim kesayangannya kalah. Dan berharap ane gak dibully juga waktu emyu kalah.

“Dah gak papa hen, soalnya kemarin lawannya juga bagus hehehehe”

Dan dia pun membalas ane juga dengan hal yang sama waktu emyu kalah di pertandingan berikutnya.

“Yog, emyu kalah ya kemaren?

“Iya”

“Dah gak papa, gak usah sedih”

“Makasih ya hen”

“Iya yog hehehehehehehehehe” 

Baru beberapa detik, dia melanjutkan,

“Cupu bangeet ya, Cupu cupu!! (sambil nepuk2 bokong) Hahahahaha”.Lalu kabur.

Emang dari sononya sialan…

Kemarin pertandingan emyu lawan soton emang gak disiarin di tv lokal. Sempet kecewa juga sih, kenapa pertandingan final gak disiarin, dan saluran tv sekarang lebih memilih nyiarin sinetron. Awalnya ane mau update live skor aja, biar bisa tetep ngikutin pertandingannya. Tapi kayaknya bakalan gak seru kalau cuma update skor, apalagi final. Ane juga dapet info kalau kemarin ada nobar di jackstar, tiketnya cuma 20k. Tapi ane gak terlalu berminat, karena males juga pergi keluar jam 11 malem dan balik lagi ke rumah udah pagi pagi hari jam 2an.

Ane pun coba streaming. Cari cari info streaming yang lancar dan irit. Ane emang belum pernah streaming sebelumnya. Karena ane kira streaming itu ribet dan takut internetnya habis banyak. Tapi kemarin banyak yang ngerekomendasiin yalla shoot.  Dan setelah ane coba, ternyata emang gampang dan gak ribet. Yalla shoot ini juga termasuk stabil. Data yang habis buat nonton satu pertandingan final full, sekitar 400mb. (itupun karena ane nonton sampai penyerahan pialanya waktu udah juara). Di Yalla shoot ini iklannya juga diminimalisir, jadi gak terlalu ngabisin data kayak tempat streaming yang lain. Buat yang pakai gsm tri, bisa dipaketin 1Gb buat 3 hari. Bayarnya cuma 10rb. Cuma 10rb udah bisa nonton streaming bola tim favorit yang gak ditayangin (itupun masih sisa setengahnya dari kuota yang dihabisin)

Yalla shoot sendiri juga ada kekurangannya menurut ane, kayak misal komentatornya yang gak asli dari sononya atau gak pakai bahasa inggris, tapi pakai bahasa arab dan ngomongnya cepet banget, bikin kita serasa lagi ada di tengah ibuk-ibuk pengajian. Selain itu, gambar dan ukuran resolusi dari yalla shoot juga kecil dan belum HD. Tapi ini gak masalah buat ane, karena justru kita bisa lebih irit data. Yang penting bisa nonton. Dan menurut ane masih dalam batas nyaman.

Buat yang mau coba streaming irit mungkin ane rekomendasiin yalla shoot.

Mau coba?

 

Advertisements